Jangan nunggu kepepet

Kemaren di Bojonegoro saya sharing ke teman-teman di sana, bahwa saya dulunya ditinggal bapak saat masih kelas 3 SD, jadi ngerasain banget beratnya perjuangan ibu menghidupi ketiga anak2nya setelah bapak gak ada.

Waktu bapak masih hidup dulu, ibu gak dibolehin kerja, cukup ngurus anak-anak aja, penghasilan bapak sebagai Kadin Pemasaran di Jiwasraya udah lebih dari cukup. Kepergian bapak yang tiba2 plus ibu saat itu bener2 gak punya penghasilan membuat hidup kami saat itu memang berubah drastis. Dari semua serba ada tinggal minta bapak, sekarang jadi harus prihatin. Saat bapak masih ada, mana pernah terbayang suatu saat kami harus mengalami masa2 berat seperti itu. 

Alhamdulillah ibu masih punya keahlian, pinter masak dan bikin kue. Jadilah ibu langsung take action buka usaha catering, melayani makan siang karyawan salah satu kantor di Medan, juga nitip2in kue ke warung2 langganan. Beradaptasi dengan kondisi....
Saya jadi saksi perjuangan ibu untuk mempertahankan kondisi demi kami anak2 nya. Karena kalo sudah dalam kondisi kepepet seperti itu sedih berkepanjangan pun gak berguna, tidak akan memperbaiki keadaan. Kebutuhan hidup terus berjalan nggak bisa ditunda, apalagi dengan 3 anak yang masih kecil-kecil.

Belajar dari pengalaman pribadi keluarga itu, saya selalu mengatakan kepada teman2...jangan merasa aman dengan berpegang dari satu sumber penghasilan saja, apakah itu dari suami, ataupun penghasilan kita sendiri misal dari kantor, atau dari berjualan, atau apa pun itu...jangan merasa aman. Selalu miliki sumber penghasilan lain. Kita tidak pernah tau takdir Tuhan. Kondisi esok hari siapa yang tau. 
Sama seperti kami dulu, nggak pernah kepikiran, kebayang pun tidak, akan ditinggal Bapak secepat itu...tapi yaahh Allah Pemilik semuanya. 

Nggak butuh sekarang, bukan berarti nggak butuh nanti.

Jangan nunggu kondisi kepepet dulu...justru sekarang saat kita masih lapang...segera belajar untuk punya pekerjaan sampingan, mulai belajar berbisnis.

Masih bingung mau bisnis apa ? Duuhh peluang di depan mata ada lhooo....buka mindset, pelajari. Bertanya pada orang2 yang kalian percayai, minta dibimbing. 

Bisnis itu nggak usah yang ribet-ribet, yang penting segera dimulai.

Siappp ????

Langsung isi data Gabung Sekarang di www.rinasitepu.com ya :)


The Frozen




Sofia the First


Helicopter Cake


The Cars Chocolate Cake


Thomas Chocolate Cake


The Cars Cake for Atha


Princess Cake for Aira


Cake for Mama & Nada


Barney for Callysta


Hello Kitty




Cake Tema Mancing


Cupcakes for Special Moment



Thomas Loco Cake




Love Cake


The Cars n Angry Birds


Angry Birds for Gavriel


The Cars Cake for Yusuf


Timmy Time Aza


Semua melalui proses...

Hai haii..halo halooo...

Siang ini mau  mengenang jaman awal mula belajar bikin kue 5 tahunan lalu. Asli pede banget sayaa dulu itu. Baru juga belajar, bisanya juga masih kue itu itu aja, tapi dengan percaya dirinya nerima pesanan hehe...siapa yang ngajarin cobaa itu pede nya :D
Memang yaa apa yang jadi mindset dan semangat kita banyak dipengaruhi oleh komunitas tempat kita bergaul. Dulu saya awalnya gabung di banyak milis masak, ada ncc, ada dapur bunda, ada klub berani baking. Beneran dehhh bisa ngeboost semangat banget. Karena yang di milis itu juga pada semangat2 sihh, nggak ada tuhh yang energi negatif, setiap hari perbincangan di milis adalah sharing saling memotivasi, saling belajar. Dan benerrr... kalo kita nggak banyak penolakan dan berkutat dengan perasaan takut, perasaan nggak bisa, dan mental block yang lainnya, dan yang ada hanya mau membuka diri menerima hal-hal baru dan mau belajar, makin lama jalanin proses, bisa juga lhoo saya baking n ngedekor cake yang agak kerenan dikit. Padahal yaa dari belajar otodidak di internet aja. Browsing resep, nyoba praktek, gagal, gosong, bantat ya coba lagi...ngedekor aneh yaa besoknya diulangin lagi, praktek lagi...sambil melototin hasil dekor teman2 yang udah pada jago...lama-lama alhamdulillah keliatan lho hasilnyaa, ada progress :)

Nyadar nggak ada orang terlahir langsung bisa ini itu, langsung jago...nggak adaaa.. Semua yang jago juga awalnya dari nol, dari belajar dikit demi dikit. Yaa persis lah kayak anak kita, lahir kan cuma bisa geletak oek oek aja nangis...tapi trus belajar duduk, belajar jalan, belajar lari, belajar ngomong, belajar ngaji...nahh sekarang udah gede udah hampir sama ama kita, bisa macem-macem ...malah mba Dhiya' baca Qur'an nya sekarang lebih jago dari abi ummi nya. 

Nggak percaya bakat-bakatan....semua hal bisa dipelajari. Kalo soal passion, emang beda-beda tiap orang. Kalo punya passion di satu bidang plus mau belajar, walopun berawal dari nol banget, pasti lama kelamaan bisa juga.

Begitu juga dehh dulu awalnya bergabung di Oriflame, blas nggak tau apa-apa. Join di grup, banyak baca, banyak nanya, banyak belajar, banyak praktek, plus buang jauh-jauh pikiran negatif, buang mental block "rasa takut dan malu" nya...alhamdulillah nyampek juga di Gold Director.

Dulu mau ngomong sama orang baru aja rasanya keringat dingin, deg2an sambil perut mules...mau nulis kayak gini aja juga belepotan banget, tulis hapus mulu hihi...tapi tetep pede lanjut aja. Yakiinn banget kalo kita berusaha pasti Allah akan bantu kasih jalan.
Kalaupun kita nggak mampu, masa iya sih kita nggak percaya kalo Allah Maha Mampu untuk membantu kita ??? :)

Pokoknya mah...keep positive thinking...lalui prosesnya, ikuti SOP nya apa, jalani dengan bahagia. Nanti yakin pasti ada hasilnya. Persis kayak saya baking n ngedekor kue. Siapa sangka dulu bisanya cuma dekor model kayak sebelah kiri atas itu. Sekarang alhamdulillah...udah bisa ikut bikin bahagia anak2 orang lain dengan cake ultah yang lucu-lucu.

Coba kalo nggak sabar dengan prosesnya, pas baking pertama gosong or bantat, trus mutung nggak mau baking lagi...ya udah dehh good bye...nggak bakal bisa kayak sekarang ini.
Sama jugaa..kalo kita belajar promo di Oriflame atau belajar jualan udah malu, gengsi trus nyerah gak mau lanjut yaa pasti dehh hasilnya nggak bakal sampai ke mana-mana. Siap-siap good byeee :D


Terima Kasih DJP

Bismillah...memulai hari ini dengan "sesuatu" yang baru.
Setelah melalui berbagai pertimbangan... Alhamdulillah akhir nya dengan ridho suami, saya memutuskan untuk RESIGN dari kantor, tempat saya mengabdi selama 15 tahun ini.
Bukan keputusan yang mudah tapi insha Allah inilah yg terbaik untuk kami. Banyak yang menyayangkan hal ini terutama kalau melihat dari sisi penghasilan..iya saya sadar bahwa saya akan kehilangan penghasilan 12 jutaan per bulannya dari kantor...tapi saya yakin masalah rezeki udah diatur oleh Allah swt. Bukankah pintu rezeki Allah itu banyak sekali? Tinggal kita ikhtiar semampu kita mau menjemput rezeki dari pintu yang mana.

Buat saya pribadi, sesungguhnya semua profesi itu mulia, asalkan kita bisa sepenuh hati mengerjakannya. So, yuk tetep berjuang di mana pun kita berada dan apa pun profesi kita...kerahkan seluruh kemampuan terbaik yang kita punya dan lakukan dengan cinta.

Terima kasih DJP tercinta...Terima kasih teman-teman...
Kebersamaan kita berjuang selama 15 tahun ini akan selalu jadi kenangan indah dalam hidup saya. Mohon maaf jika selama ini ada tutur kata maupun sikap saya yang kurang berkenan..Selamat menyambut bulan Ramadhan...semoga Allah swt selalu melindungi kita.

Aamiinn...
thank you for visiting my page